Mengenal Pakaian Tradisional Tiongkok

Mengenal Pakaian Tradisional Tiongkok

Sebagai bagian penting dari peradaban Cina, mengenal pakaian tradisional Tiongkok memainkan peran penting dalam sejarah dan budaya negara. Ciri-ciri dasarnya adalah kerah silang, melilit kerah kanan di atas kiri, diikat dengan selempang dan bentuk blus plus rok atau gaun panjang. Fitur-fitur ini telah dilestarikan selama ribuan tahun hingga zaman Republik Tiongkok (1912 – 1949 M), ketika Setelan Tunik Tiongkok (Setelan Mao) dan cheongsam menang.

Saat ini, bagaimanapun, kebanyakan orang Cina mengenakan pakaian modern dalam kehidupan sehari-hari mereka, tidak jauh berbeda dari rekan-rekan barat mereka. Pakaian adat hanya dikenakan Daftar Situs Judi Slot Online Terpercaya pada hari raya, upacara atau acara keagamaan tertentu. Namun, mereka sering terlihat di serial televisi dan film China. Banyak etnis minoritas di negara itu juga mengenakan kostum tradisional mereka dalam kehidupan sehari-hari dan mereka memainkan peran penting dalam pakaian tradisional Tiongkok.

Mengenal Pakaian Tradisional Tiongkok

Berdasarkan penemuan sejarah, pakaian Cina berasal dari era Paleolitikum kemudian (1,7 juta tahun yang lalu – abad ke-21 SM). Bahan yang digunakan dari kulit binatang dan hiasan dari batu-batu kecil dan gigi binatang Slot. Pakaian “asli” tidak ditemukan sampai sekitar 5.000 tahun yang lalu oleh Kaisar Kuning. Pada Dinasti Shang (abad ke-17 SM – 1046 SM), ciri-ciri dasar pakaian tradisional Tiongkok diciptakan, serta pola umum blus plus rok.

Kemudian, gaun panjang muncul selama Dinasti Zhou (1046 – 256 SM) dan dipadukan dengan kombinasi blus-rok selama ribuan tahun, semakin meningkat seiring berjalannya waktu. Kemudian perubahan besar terjadi dengan terbentuknya Republik Cina, ketika Mao Suit menjadi populer di kalangan pria dan cheongsam di kalangan wanita.

Pada periode awal Republik Rakyat Tiongkok, Mao Suit tetap populer tidak hanya di kalangan pria, tetapi juga wanita. Kemudian pada tahun 1970-an, ketika negara menerapkan reformasi dan kebijakan pembukaan, massa secara bertahap beralih ke pakaian gaya barat.

Selain fitur dan pola dasar, mengenal pakaian tradisional Tiongkok memiliki https://www.fsnoi.org/ banyak fitur lain seperti penampilan, pemotongan, dekorasi, warna dan desain, dll, yang semuanya berubah selama berbagai dinasti. Misalnya, hitam adalah warna yang paling bermartabat di Dinasti Xia (abad 21 – 17 SM), putih di Dinasti Shang dan merah di Dinasti Zhou. Mereka juga bervariasi berdasarkan posisi politik, status sosial, pekerjaan dan jenis kelamin seseorang, dll.

Misalnya, sulaman naga dan kuning cerah hanya dapat digunakan oleh kaisar sepanjang waktu; pada Dinasti Tang (618 – 907 M), pakaian resmi berwarna ungu adalah untuk pejabat tingkat kelima atau lebih tinggi; pada Dinasti Qing (1644 – 1911 M), semakin tinggi peringkat sosial seseorang atau semakin kaya, semakin banyak sulaman dan batas pada pakaiannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *